PENERAPAN JENIS TEKNIK MODULASI

PADA KOMUNIKASI DATA

Eka Trisna Yanti

Amik  “AKMI” Baturaja

 

Abstrak

Modulasi merupakan proses perubahan (varying) suatu gelombang periodik sehingga menjadikan suatu sinyal mampu membawa suatu informasi. Dengan proses modulasi, suatu informasi (biasanya berfrekuensi rendah) bisa dimasukan ke dalam suatu gelombang pembawa, biasanya berupa gelombang sinus berfrekuensi tinggi. Pada proses jenis teknik modulasi terdiri dari beberapa macam modulasi yaitu modulasi analog, modulasi pulsa, transmisi digital, dan modulasi digital. Semuanya menjadi suatu rangkaian yang saling terhubung sehingga membentuk jaringan komunikasi data yang sesuai harapann yang diinginkan.

Kata Kunci : Sistem Modulasi, Modulasi Analog, Modulasi Pulsa, Modulasi Digital, dan Transmisi Digital

 

 

I

 PENDAHULUAN

 

Perkembangan telekomunikasi data dan informatika pada saat ini telah mencapai suatu tahap yang begitu cepat, sehingga tidak mengherankan apabila di setiap kesempatan kita selalu membahas cara yang mudah untuk bisa membantu kita dalam setiap hal. Di dalam sistem sinyal gelombang tentunya terdapat beberapa hal tentang teknik yang saling mendukung sehingga terjalinnya konektivitas yang mudah dan cepat untuk dipergunakan.

Gelombang pada sinyal analog yang umumnya berbentuk gelombang sinus memiliki tiga variabel dasar, yaitu amplitude, frekuensi, dan phase.

• Amplitudo merupakan ukuran tinggi rendahnya tegangan dari sinyal analog.
• Frekuensi adalah jumlah gelombang sinyal analog dalam satuan detik.
• Phase adalah besar sudut dari sinyal analog pada saat tertentu.

Modulasi digital merupakan proses penumpangan sinyal digital (bit stream) ke dalam sinyal carrier. Modulasi digital sebenarnya  adalah proses mengubah-ubah karakteristik dan sifat gelombang pembawa (carrier) sedemikian rupa sehingga bentuk hasilnya (modulated carrier) memiliki ciri-ciri dari bit-bit (0 atau 1) yang dikandungnya. Berarti dengan mengamati modulated carriernya, kita bisa mengetahui urutan bitnya dan  clock (timing, sinkronisasi).

Modulasi adalah proses perubahan (varying) suatu gelombang periodik sehingga menjadikan suatu sinyal mampu membawa suatu informasi. Dengan proses modulasi, suatu informasi (biasanya berfrekuensi rendah) bisa dimasukan kedalam suatu gelombang pembawa, biasanya berupa gelombang sinus berfrekuensi tinggi.

Terdapat tiga parameter kunci pada suatu gelombang sinusiuodal yaitu : Amplitude, Fase, dan Frekuensi. Ketiga parameter tersebut dapat dimodifikasi sesuai dengan sinyal informasi (berfrekuensi rendah) untuk sinyal yang termodulasi.

Peralatan untuk melaksanakan modulasi disebut modulator, sedangkan peralatan untuk memperoleh informasi-informasi awal (kebalikan dari proses modulasi) disebut demodulator  dan peralatan yang melaksanakan kedua proses tersebut disebut modem.

Modulasi digunakan untuk ketidaksesuaian karakter sinyal dengan media (kanal) yang digunakan. Tanpa proses modulasi informasi tidak praktis dikirim melalui media udara.

Sinyal analog adalah sinyal data dalam bentuk gelombang yang kontinu, yang membawa informasi dengan mengubah karakteristik gelombangnya. Sinyal analog bekerja dengan mentransmisikan suara dan gambar dalam bentuk gelombang kontinu (continou varying).

Gelombang pada sinyal analog yang umumnya berbentuk gelombang sinus memiliki tiga variabel dasar yaitu amplitude, frekeunsi, dan phase.

Berdasarkan latar belakang masalah diatas, maka penulis tertarik untuk meneliti bidang ini dengan mengambil judul “ Penerapan Jenis Teknik Modulasi Pada Komunikasi Data ”.

 


II

KAJIAN TEORI

 

  1. Pengertian Modulasi

Modulasi adalah proses (varying) suatu gelombang periodik sehingga menjadikan suatu sinyal mampu membawa suatu informasi. Dengan proses modulasi, suatu informasi (biasanya berfrekuensi rendah) bisa dimasukan kedalam suatu gelombang pembawa, biasanya berupa gelombang sinus berfrekuensi tinggi.

Terdapat tiga parameter kunci pada suatu gelombang sinusiuodal yaitu : amplitude, fase, dan frekuensi. Ketiga parameter tersebut dapat dimodifikasi sesuai dengan sinyal informasi (berfrekuensi rendah) untuk sinyal yang termodulasi.

Peralatan untuk melaksanakan modulasi disebut modulator, sedangkan peralatan untuk memperoleh informasi-informasi awal (kebalikan dari proses modulasi) disebut demodulator dan peralatan yang melaksanakan kedua proses tersebut dinamakan modem.

Modulasi digunakan untuk mengatur ketidaksesuaian karakter sinyal dengan media (kanal) yang digunakan. Tanpa proses modulasi informasi tidak praktis dikirim melalui media udara. Contoh : sinyal suara tidak praktis ditransmisikan secara langsung melalui media udara dalam bentuk    aslinya.

  1. Fungsi Modulasi

 

  • Transmisi menjadi efisien atau memudahkan pemancaran
  • Masalah perangkat keras menjadi lebih mudah, jika f / f c-1-10%
  • Menekan derau atau intervasi
  • Untuk memindahkan pengaturan alokasi frekuensi radio (diterbitkan oleh ITU-T)
  • Untuk Multiplexing : proese penggabungan beberapa sinyal informasi untuk

        disalurkan secara bersama-sama melalui satu kanal transmisi.

 

 

III

Metodologi Penelitian

Metode Studi Pustaka

            Yaitu pengumpulan data dengan mempelajari sumber-sumber pustaka antara lain referensi dari buku dan internet yang dapat digunakan sebagi bahan acuan dalam pembuatan jurnal.

IV

Hasil dan Pembahasan

 

 

  1. Modulasi Analog

Sinyal analog adalah sinyal data dalam bentuk gelombang yang kontinu, yang membawa informasi dengan mengubah karakteristik gelombangnya. Sinyal analog bekerja dengan mentransmisikan suara dan gambar dalam bentuk gelombang kontinu (continuos varying). Dua parameter / karakteristik terpenting yang dimiliki oleh isyarat analog adalah amplitude dan frekuensi. Isyarat analog biasanya dinyatakan dengan gelombang sinus, mengingat gelombang untuk isyarat analog. Hal ini didasarkan kenyataan berdasarkan analisis fourier, suatu sinyal analog dapat diperoleh dari perpaduan sejumlah gelombang sinus. Dengan menggunakan sinyal anlaog, maka jangkauan transmisi data dapat mencapai jarak yang jauh tetapi sinyal ini dapat terpengaruh oleh noise.

 

Gelombang pada sinyal analog yang umumnya berbentuk gelombang sinus memiliki tiga variabel dasar yaitu : amplitude, frekuensi, dan phase.

 

Amplitude merupakan ukuran tinggi rendahnya tegangan dari sinyal analog. Frekuensi adalah jumlah gelombang sinyal analog dalam satuan detik. Dan Phase adalah besar sudut dari sinyal analog pada saat tertentu.

 

 Sinyal digital merupakan hasil  teknologi yang dapat mengubah signal menjadi kombinasi urutan bilangan 0 dan 1 (juga dengan binner), sehingga tidak mudah terpengaruhi oleh derau, proses informasinya pun mudah, cepat dan akurat. Tetapi transmisi dengan sinyal digital hanya mencapai jarak jangkau pengiriman data yang relatif dekat. Biasanya sinyal ini juga dikenal dengan sinyal diskret. Sinyal yang mempunyai dua keadaan ini biasa disebut dengan bit. Bit merupakan istilah khas pada signal digital. Sebuah bit dapat berupa nol (0) atau satu (1). Kemungkinan nilai untuk sebuah bit adalah 2 buah (2^1). Kemungkinan nilai untuk 2 bit adalah sebanyak 4 (2^2), berupa 00,01,10, dan 11. Secara umum jumlah kemungkinan nilai terbentuk oleh kombinasi n bit adalah sebesar 2^n buah.

 

 Digital pada dasarnya dicode-kan dalam bentuk biner ( atau Heax ). Besarnya nilai suatu sistem digital dibatasi oleh lebarnya / jumlah bit ( brandwidth ). Jumlah bit juga sangat mempengaruhi nilai akurasi system digital. System digital ini memiliki berbagai keistimewaan yang unik yang tidak dapat ditemukan pada teknologi analog yaitu :

  • Mampu mengirimkan informasi dengan kecepatan cahaya yang dapat membuat informasi dapat dikirim dengan kecepatan tinggi.
  • Penggunaan yang berulang-ulang terhadap informasi tidak mempengaruhi kualitas dan kuantitas informasi itu sendiri.
  • Informasi dapat dengan mudah diproses dan dimodifikasi dalam berbagai bentuk.
  • Dapat memproses informasi dalam jumlah yang sangat besar dan mengirimnya secara interaktif.

 

Pengolahan sinyal digital memerluakan komponen-komponen digital, register, counter, decoder, mikroprossesor, mikrokontroller dan sebagainya. Kelebihan pengolahan sinyal secara digital :

  • Untuk menyimpan hasil pengolahan, sinyal digital lebih mudah dibandingkan sinyal analog.
  •  Lebih kebal terhadap noise karena bekerja pada level ‘0’ dan ‘1’.
  •  Lebih kebal terhadap perubahan temperatur.
  • Lebih mudah dalam pemrosesan.

 

Dalam modulasi analog, proses modulasi merupakan respon atas informasi sinyal analog. Ada 3 jenis analog yang dijelaskan dalam hal ini, yakni modulasi amplitude, modulasi frekuensi dan modulasi phase.

 

  1. Modulasi Amplitude (AM)

 

Modulasi amplitude adalah proses memodulasi isyarat frekuensi rendah pada gelombang frekuensi tinggi dengan mengubah-ubah amplitudo gelombang frekuensi tinggi tanpa mengubah frekuensinya.

 

 Amplitude Shift Keying Amplitude Shift Keying (ASK) atau pengiriman sinyal berdasarkan pergeseran amplitude, merupakan metode modulasi dengan mengubah-ubah amplitude. Dalam proses modulasi ini memunculkan frekuensi gelombang pembawa tergantung pada ada atau tidak adanya sinyal informasi digital.

 

 Keuntungan yang diperoleh dari metode ini adalah bit per baud (kecepatan digital) lebih besar. Sedangkan kesulitannya adalah dalam menentukan level acuan yang dimilikinya, yakni setiap sinyal yang diteruskan melalui saluran transmisi jarak jauh selalu dipengaruhi oleh redaman dan distorsi lainnya. Oleh karena itu metode ASK hanya menguntungkan bila dipakai untuk hubungan jarak dekat saja. Dalam hal ini faktor derau harus diperhitungkan dengan teliti, derau menindih puncak bentuk-bentuk gelombang yang berlevel banyak dan membuat mereka sukar mendeteksi dengan tepat menjadi level ambangnya.           

        

  1.  Modulasi Frekuensi (FM)

 

 Modulasi frekuensi adalah suatu metode untuk megirimkan isyarat frekuensi rendah dengan cara memodulasi frekuensi gelombang pembawa tinggi. Frequency Shift Keying Frequency  Shift Keying (FSK) atau pengiriman sinyal melaui pergeseran frekuensi. Metode ini merupakan suatu bentuk modulasi yang memungkinkan gelombang modulasi menggeser frekuensi output gelombang pembawa. Pergeseran ini terjadi antara harga-harga yang telah ditentukan semula dengan gelombang output yang tidak mempunyai fase terputus-putus. Dalam proses modulasi ini besarnya frekuensi gelombang pembawa berubah-ubah sesuai dengan perubahan ada atau tidak adanya sinyal informasi digital.

 

FSK merupakan metode modulasi yang paling populer. Dalam proses ini gelombang pembawa digeser keatas dan kebawah untuk memperoleh bit 1 dan bit 0. Kondisi ini masing-masing disebut space dan mark. Keduanya merupakan standar transmisi data yang sesuai dengan rekomendasi CCITT. FSK juga tidak bergantung pada teknik on-off pemancar, seperti yang telah di tentukan sejak semula. Kehadiran gelombang pembawa dideteksi untuk menunjukan bahwa pemancar telah siap. Dalam penggunaan banyak pemancar (multi transmmiter), masing-masing telah dikenal dengan frekuensinya.

Prinsip pendeteksian gelombang pembawa umumnya dipakai untuk mendeteksi kegagalan sistem bekerja. Bentuk dari Modulated Carrier FSK mirip dengan hasil modulasi FM. Secara konsep, modulasi FSK adalah modulasi FM, hanya disini tidak ada bermacam-macam variasi/deviasi ataupun frekuensi, yang ada hanya 2 kemungkinan saja, yaitu more atau less (high atau low, mark atau space).

Tentunya untuk mendeteksi (pengambalian kembali dari kandungan carrier atau proses demodulasinya) akan lebih mudah, kemungkinan kesalahan (eror rate) sangat minim/kecil. Umumnya type modulasi FSK dipergunakan untuk komunikasi data dengan Bit Rate (kecepatan transmisi) yang relatif rendah. Seperti untuk Telex dan Modem-Data dengan Bit Rate yang tidak lebih dari 2400 bps(2.4 kbps).

 

Keuntungan FM terhadap AM :

  • Amplitudo sinyal FM konstan, sehingga pemancar tidak memerlukan penguat linier (Klas A,B) seperti pada pemancar AM, tetapi cukup kuat Klas C yang mempunyai efisiensi lebih baik.
  •  Adanya capture effect pada penerima FM, yakni sinyal yang lebih kuat “mengalahkan” sinyal lain yang lebih lemah pada frekuensi yang hampir sama. Dalam hal ini sinyal yang lebih lemah diterima di (limmiter) penerima dengan mengalami peredaman bukannya penguatan. Kondisi ini bisa mencegah interferensi dengan sinyal lain yang tidak diinginkan.
    • FM lebih tahan terhadap derau dapat dicapai dengan rangkaian “pre-emphasis” yang tidak terdapat di sistem AM.
    • Pada pemancar FM komersial, kanal frekuensi yang berdekatan dipisahkan oleh “guard band” selebar 25kHz, sehingga mencegah interferensi antar kanal. Pemancar FM beroperasi pada daerah frekuensi VHF dan UHF dengan lebih sedikit derau dibandingkan dengan daerah frekuensi pemancar AM, yakni MF dan HF.
    • Komunikasi FM mendekati “line of sight” antena pemancar dan penerima harus saling melihat yang membatasi radius penerimaan. Hal ini memungkinkan dioperasikannya beberapa pemancar berbeda pada frekuensi yang sama dengan interferensi yang kecil.

 

Kerugian FM terhadap AM :

  • Kanal yang dibutuhkan pada komunikasi FM jauh lebih lebar dari AM
  •  Peralatan pemancar dan penerima FM lebih rumit daripada AM, terutama bagian Modulator dan Demodulatornya.
  • Penerimaan “Line of Sight” pada FM menyebabkan daerah cakupan FM lebih kecil dari AM.

 

 

 

 

 

 

  1.  Modulasi Fase (PM)

 

Phase Shift Keying Phase Shift Keying (PSK) atau pengiriman sinyal melalui pergerseran fase. Metode ini merupakan suatu bentuk modulasi fase yang memungkinkan fungsi pemodulasi fase gelombang termodulasi diantara nilai-nilai diskrit yang telah ditetapkan sebelumnya. Dalam proses modulasi ini fase dari frekuensi gelombang pembawa berubah-ubah sesuai dengan perubahan status sinyal informasi digital. Sudut fase harus mempunyai acuan kepada pemancar dan penerima. Akibatnya, sangat diperlukan stabilitas frekuensi pada pesawat penerima. Guna memudahkan memperoleh stabilitas frekuensi pada penerima, kadang-kadang dipakai untuk suatu teknik yang koheren dengan PSK yang berbeda-beda.

Hubungan antara dua sudut fase yang dikirim digunakan untuk pemelihara stabilitas. Dalam keadaan seperti ini fase yang ada dapat di deteksi bila fase sebelumnya telah diketahui. Hasil perbandingan ini dipakai sebagai patokan (referensi). Untuk transmisi data atau sinyal dengan sinyal digital dengan kecepatan tinggi, lebih efisien dipilih system modulasi PSK. Dua jenis modulasi PSK yang sering kita jumpai yaitu :

  1.  BPSK adalah format yang paling sederhana dari PSK. Menggunakan dua tahap yang dipisahkan sebesar 180 derajat dan sering juga disebut 2-PSK. Modulasi ini paling sempurna dari semua bentuk modulasi PSK. Akan tetapi bentuk modulasi ini hanya mampu memodulasi 1bit/simbol dan dengan demikian makan modulasi ini tidak cocok untuk aplikasi data-rate yang tinggi dimana bandwidthnya dibatasi.
  2. QPSK kadang-kadang dikenal sebagai quartennary atau quardriphase PSK atau 4-PSK, QPSK menggunakan empat titik pada diagram konstilasi, terletak disekitar suatu lingkaran. Dengan empat tahap QPSK dapat mengdekode dua bit per simbol. Hal ini berarti dua kali dari BPSK. Analisis menunjukan bahwa ini mungkin digunakan untuk menggandakan data rate jika dibandingkan dengan sistem BPSK. Walaupun QPSK dapat dipandang sebagai suatu modulasi quarternary, lebih mudah untuk melihatnya sebagai dua quadrature carriers yang termodulasi tersendiri.

 

Dengan penafsiran ini, maka bit yang digunakan untuk mengatur komponen phase pada sinyal carriers ketika digunakan untuk mengatur komponen quadrature-phase dari sinyal carriers tersebut. BPSK digunakan pada kedua carriers dan dapat dimodulasi dengan bebas.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Modulasi Pulsa

 

Pada modulasi pulsa, pembawa informasi berupa deretamasi,  pulsa-pulsa. Pembawa yang berupa pulsa-pulsa ini di kemudian dimodulasi oleh sinyal informasi, sehingga parameter berupa sesuai dengan besarnya amplitudo  sinyal pemodulasi (sinyal informasi).

Jenis-jenis modulasi pulsa sebagai berikut :

 

  1.   PAM (Pulse Amplitude Modulation)

Pada PAM, amplitude pulsa-pulsa pembawa di modulasi oleh sinyal pemodulasi. Amplitude pulsa-pulsa pembawa menjadi sebanding dengan amplitude sinyal pemodulasi. Semakin besar amplitude sinyal pemodulasi maka semakin besar pula amplitudo pulsa pembawa.

Pembentukan sinyal termodulasi PAM dapat dilakukan dengan melakukan pencuplikan (sampling), yaitu mengalikan sinyal pencuplik dengan sinyal informasi. Proses ini akan menghasilkan pulsa pada saat pencuplikan yang besarnya sesuai dengan sinyal informasi (pemodulasi).

 

a)      Sinyal Asli

b)      PAM Polaritas

c)       PAM Polaritas

 

  1.  PCM   (Pulse Code Modulation)

Pada modulasi PCM, sinyal informasi dicuplik dan dikuantisasi. Proses ini akan membuat sinyal menjadi lebih kebal terhadap derau. Setelah proses ini maka dilakukan proses penyandian (coding) menggunakan kode biner, sehingga terbentuk sinyal PCM. Sinyal ini dapat direpresentasikan dengan pulsa-pulsa yang meyatakan kode-kode biner untuk setiap cuplikan.

 

  1. PWM (Pulse Width Modulation)

Pada modulasi PWM, lebar pulsa pembawa diubah-ubah sesuai dengan besarnya tegangan sinyal pemodulasi. Semakin besar tegangan sinyal pemodulasi (informasi) maka semakin lebar pula pulsa yang dihasilkan. Modulasi PWM juga dikenal sebagai Pulse Duration Modulation (PDM).

Kegunaan PWM :

  1. Mengatur microkontroler
  2.   Mengatur kecepatan motor
  3. Mengatur lampu seperti lampu mobil  rating

 

  1. D.    PPM (Pulse Position  Modulation)

 Pulse Position Modulation merupakan bentuk modulasi pulsa yang mengubah-ubah posisi pulsa (dari posisi tak termodulasinya) sesuai dengan besarnya tegangan sinyal pemodulasi. Semakin besar tegangan sinyal pemodulasi (informasi) maka posisi pulsa PPM menjadi semakin jauh dari posisi pulsa tak termodulasinya.

PPM berfungsi mentransmisikan sinyal analog keuntungan-keuntungan kita melakukan modulasi.

 

 

  1. 3.      Transmisi Digital

 

Transmisi digital adalah pengiriman sinyal digital antara dua atau lebih titik dalam suatu sistem komunikasi, bentuk populer dari modulasi digital adalah Binner, atau dua tingkat, modulasi digital. Dalam modulasi biner sinyal optik beralih dari tingkat daya rendah (biasanya off) ke level daya tinggi.

Baris coding adalah proses mengatur simbol yang mewakili data biner dalam pola tertentu untuk transmisi. Jenis yang paling umum dari baris coding yang digunakan dalam komunikasi serat optik termasuk non-return-to-nol (NRZ), kembali-ke-nol (RZ), dan bhipase atau manchester.

 

Mengilustrasikan NRZ, RZ, dan Bhipase (manchester) encoding.

NRZ kode biner merupakan Is dan Os oleh dua tingkat cahaya yang berbeda yang konstan selama durasi bit. Kehadiran tingkat tinggi cahaya dalam durasi bit merupakan biner 1, sedangkan tingkat cahaya rendah merupakan bit 0. Kode NRZ membuat paling efisien penggunaan brandwith sistem. Namun, kehilangan waktu mungkin terjadi jika string panjang 1s dan 0s yang hadir menyebabkan kurang nya transisi tingkat. RZ coding hanya menggunakan setengah durasi bit untuk transmisi data.

 

NONRETURN TO ZERO (NRZ)

Nonreturn-to-Zero-Level (NRZ-L) yaitu suatu kode dimana tegangan negatif dipakai untuk mewakili suatu binary dan tegangan positif dipakai untuk mewakili binary lainnya.

Nonreturn-to-Zero-Inverted (NRZI) yaitu suatu kode dimana suatu transisi (low ke high atau high ke low) pada awal suatu bit time akan dikenal sebagai binary ‘1’ untuk bit time tersebut tidak ada transisi berarti binary ‘0’. Sehingga NRZI merupakan salah satu contoh dari differensial suatu encoding.

Keuntungan differensial encoding yaitu lebih kebal terhadap noise dan tidak dipengaruhi oleh level tegangan.

Kelemahan NRZ-L maupun NRZI yaitu keterbatasan dalam komponen dc dan sinkronisasi yang buruk.  

 

Keuntungan Transmisi Digital :

  • Kebisingan digital / pulsa dievaluasi selama interval waktu yang tepat dan tekad yang sederhana dibuat apakah pulsa ow atas atau bel tingkat referensi ditentukan.
  • Lebih cocok dari sinyal analog untuk pengolahan data menggabungkan menggunakan teknik yang disebut multiplexing.
  • Lebih tahan dibandingkan sistem analog kebisingan aditif karena meraka menggunakan regenerasi sinyal daripada penguatan sinyal.
  • Sederhana untuk mengukur dan mengevaluasi.

 

Kekurangan Transmisi Digital :

  • Transmisi sinyal analog dikodekan membutuhkan brandwith yang jauh dari sekedar transmisi sinyal analog asli.
  • Diperlukan penambahn encoding dan decoding circuitry karena sinyal analog harus dikonversi ke pulsa digital sebelum transmisi dan diubah kembali ke bentuk aslinya analog mereka pada penerimanya.
  • Transmisi digital membutuhkan sinkronisasi waktu yang tepat antara jam dalam pemancar dan penerima.
  • Tidak sesuai dengan yang lebih tua sistem transmisi analog.

 

  1. 4.       Modulasi Digital

 

Merupakan proses penumpangan sinyal digital (beat stream) kedalam sinyal carrier. Modulasi digital sebenarnya adalah proses mengubah-ubah karakteristik dan sifat gelombang pembawa (carrier) sedemikian rupa sehingga bentuk hasilnya (modulated carrier) memiliki ciri-ciri dari bit-bit (0 atau 1) yang dikandungnya. Berarti dengan mengamati modulated carriernya, kita bisa mengetahui urutan bit nya disertai clock (timing, sinkronisasi). Melalui proses modulasi digital sinyal-sinyal digital setiap tingkatan dapat dikirim kepenerima dengan baik.

Untuk pengiriman ini dapat digunakan media transmisi fisik (logam atau optik) atau non fisik (gelombang-gelombang radio).

  1. Perbedaan utama modulasi digital dan modulasi analog adalah pembawa pesan yang ditransmisikan untuk sistem modulasi digiatal mewakili simbol-simbol abstrak (misal 0 s dan 1 s untuk sistem transmisi biner), sedangkan dalam sistem modulasi analog sinyal pesan adalah gelombang kontinu. Untuk mengirim pesan digital, modulasi digital mengalokasikan sepotong waktu yang disebut interval sinyal dan menghasilkan fungsi kontinu yang mewakili simbol.
  2. Pada modulasi digital pesan sinyal diubah menjadi sinyal baseband. Dalam sistem komunikasi nirkabel, bagian kedua dari modulasi mengubah sinmkayal baseband ke frekuensi radio (RF) sinyal, modulasi fase, frekuensi atau amplitudo sinyal pembawa. Dalam sebuah sistem kabel, sinyal pada baseband dapat dikirimkan secara langsung tanpa modulasi carrier.

 

 Namun, kadang-kadang beberapa sinyal pesan diperlukan untuk mengirimkan melalui kawat yang sama. Dalam keadaan tertentu beberapa teknik modulasi dapat digunakan sehingga pesan yang berbeda dapat di modulasi ke frekuensi yang berbeda. Teknik ini disebut Frequency Division Multiple Accses (FDMA). Selain itu, ada lebih banyak teknik akses yang dapat digunakan untuk sistem digital, seperti Time Divison Multiple Accses (TDMA) dan Code Divison Multiple Accses (CDMA).

 

Modulasi digital pada prinsipnya merupakan variant dari metode modulasi analog.

 

  • Teknik dasar
  1.  Amplitude Shift Keying (ASK)
  2. Frequency Shift Keying (FSK)
  3.  Phase Shift Keying (PSK)

 

  • Varian dari teknik dasar diatas
  1.  4Pulse Amplitude Modulation (4PAM)
  2. Quadrate Phase Shift Keying (QPSK)
  3.  Quadrate Amplitude Modulation (QAM)

             

Binary Amplitude Shift Keying (BASK) sinyal direpresentasikan dalam dua kondisi perubahan amplitudo gelombang pembawa :

 

-Sinyal “1” > direpresentasikan dengan status “ON” (ada gelombang pembawa)

-Sinyal “0” > direpresentasikan dengan status “OF” (tidak ada gelombang pembawa)

 

Binary Frequency Shift Keying (BFSK) sinyal direpresentasikan dalam perubahan frekuensi gelombang pembawa:

-Sinyal “1” > direpresentasikan dengan frekuensi tinggi

-Sinyal “0” > direpresentasikan dengan frekuensi rendah.

Binary Phase Shift Keying (BPSK) sinyal direpresentasikan dalam perubahan phase gelombang pembawa

 

-Sinyal “1” > phase gelombang tidak bergeser (pergeseran 0 derajat)

-Sinyal “0” > phase gelombang bergeser 180 derajat (berlawanan).

 

V

PENUTUP

 

  1. A.    Kesimpulan

 

Dari pembahasan diatas, penulis dapat menyimpulkan bahwa Komunikasi Data sangat bermanfaat bagi kehidupan manusi dalam bidang pendidikan, sosial, ekonomi dan juga sebagai sarana hiburan, terlebih untuk kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

 

Komunikasi Data juga memiliki banyak aplikasi-aplikasi yang menyuguhkam berbagai kelebihan dan kemudahan bagi para penggunanya.

 

 

  1. B.     Saran    

 

           Hendaknya kita lebih bijak dalam segala hal, termasuk dalam aktivitas penggunaan teknik modulasi dan komponen komunikasi data dalam jaringan didalam komputer. Jika kita menggunakan internet dengan baik dan benar maka akan memudahkan kita dalam pekerjaan. Sebaliknya jika kita menggunakan untuk hal yang buruk maka akan merugikan diri kita sendiri bahkan orang lain.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

 

 

Haykin, simon, wily john.1989. an introduction to analog&digital communication

Stallings, William, data dan computer communications, seventh edition. 2004. Prentice hall. Isbn 0-13-183311-1

Martin, S.Roben.1996. analog and digital communication system. Fouth edition 1996 prentice-hall international, inc isbn 0-13-399965-3

Lukas, Jonatan. 2000 .komputer jaringan :andi Yogyakarta

Ilmu Komputer. 2012. “Teknik Modulasi”, http://www.ilmukomputer.org

 

Scribd.2012.”MediaTransmisi”,http://www.scribd.com